Gejala Virus Corona Covid-19, Kenali Perbedaannya dengan Flu dan Pilek Featured

Ditulis Oleh | Jumat, 27 Maret 2020 05:03 | Dibaca : 334 Kali | Terakhir Diperbaharui : Jumat, 27 Maret 2020 05:47
Ilustrasi flu. Sumber foto: unsplash.com/rawpixel. Ilustrasi flu. Sumber foto: unsplash.com/rawpixel.

Gejala virus Corona covid-19 sangat penting untuk kita kenali dan ketahui. Virus ini telah ditetapkan sebagai pandemi global. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan darurat kesehatan masyarakat terkait virus ini.


Virus Corona covid-19 ini cepat menyebar dan menjangkit banyak korban. Sekilas, gejala virus Corona mirip deng flu atau pilek biasa. Faktanya, COVID-19 jauh lebih mematikan daripada flu musiman. Gejala virus Corona berkisar dari gejala ringan hingga parah dan kematian.

Gejala virus Corona juga bervariasi dari orang ke orang. Sebagian orang akan merasakan gejala virus Corona klinis. Sebagian lagi hanya merasakan sedikit gejala. Namun, ada beberapa gejala virus Corona yang paling umum.

Mengetahui gejala virus Corona sejak dini membuat siapa saja lebih waspada dengan penyakit ini. Penanganan yang cepat dan tepat membuat virus ini dapat dilawan.

Berikut gejala virus Corona covid-19 dan bedanya dengan influenza atau flu biasa, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu (18/3/2020).

 

Gejala Umum Virus Corona

Ilustrasi Sakit Flu dan Demam (iStockphoto)


kelelahan (sesak napas), dan batuk kering. CDC menjelaskan bahwa gejala bisa muncul hanya dalam 2 hari setelah paparan atau selama 14 hari setelahnya.

 

Demam Menurut WHO, ada tiga gejala umum COVID-19. Gejala COVID-19 yang paling umum adalah demam,

Demam merupakan reaksi tubuh melawan infeksi. Tingginya suhu badan adalah salah satu cara sistem kekebalan tubuh berupaya memerangi infeksi. Pada virus Corona, demam bisa berkisar 38 derajat celcius atau lebih.

 

Sesak napas

Sekitar 1 dari setiap 6 orang yang terjangkit COVID-19 akan sakit parah dan mengalami kesulitan bernapas. Merasa kelelahan hingga sesak napas menjadi gejala virus Corona yang harus diwaspadai. Sesak napas digambarkan seperti pengetatan intens di dada, engap di udara, hingga rasa tercekik. Virus Corona yang menyerang sistem pernapasan bawah bisa menyebabkan gejala ini.

 

Batuk kering

Batuk kering adalah batuk yang tidak menimbulkan dahak atau lendir. Batuk kering dapat menyebabkan sensasi gatal di tenggorokan.

Batuk adalah refleks alami untuk membersihkan tenggorokan dan paru-paru dari iritan. Batuk kering yang terus menerus dan tidak segera membaik bisa menjadi gejala virus Corona.

 

Gejala Virus Corona Lainnya

Ilustrasi bersin


Pada sejumlah kasus, pasien bisa mengalami sakit dan nyeri, hidung tersumbat, pilek, sakit tenggorokan atau diare. Gejala-gejala ini biasanya ringan dan mulai secara bertahap. Namun, gejala ini bukanlah gejala khas COVID-19.

 

Masa Inkubasi Virus Corona dan Penyebaran Corona

Ilustrasi Virus Corona 2019-nCoV (Public Domain/Centers for Disease Control and Prevention's Public Health Image)


Menurut CDC, masa inkubasi untuk coronavirus novel adalah di suatu tempat antara 2 hingga 14 hari setelah paparan. Bagi banyak orang, gejala COVID-19 dimulai sebagai gejala ringan dan secara bertahap menjadi lebih buruk selama beberapa hari.

 

Coronavirus sangat menular, yang berarti menyebar dengan mudah dari orang ke orang. Virus Corona sebagian besar menyebar dari orang ke orang melalui kontak dekat atau dari tetesan yang tersebar ketika seseorang dengan virus bersin atau batuk.

 

Virus juga mungkin ditularkan melalui sentuhan permukaan yang terkontaminasi virus dan kemudian menyentuh mulut atau hidung.

 

Beda Gejala Virus Corona dengan Flu

Tips Bebas Flu Usai Begadang Nonton Piala Dunia (Iakov Filimonov/Shutterstock)


COVID-19 bukanlah flu, meski gejalanya mirip. Flu memiliki gejala yang mirip dengan COVID-19. Namun, COVID-19 lebih cenderung menyebabkan sesak napas dan gejala pernapasan lainnya.

 

Jika gejala virus Corona bisa muncul mulai 2 sampai 14 hari, gejala flu biasa cenderung lebih cepat muncul yaitu antara 1 sampai 3 hari. Flu disebabkan oleh virus influenza. Ada virus influenza tipe A, B, dan C yang menyebabkan flu.

 

Virus tipe A dan B menyebabkan wabah musiman yang besar. Tipe C biasanya menyebabkan gejala pernapasan yang lebih ringan. Walaupun vaksin flu dapat membantu melindungi seseorang dari tipe A dan B, tidak ada imunisasi untuk virus tipe C.

 

Flu juga memiliki gejala umum seperti bersin, hidung tersumbat dan berair, sakit tenggorokan, sakit kepala, batuk kering dan demam.

Beda Gejala Virus Corona dengan Pilek

 

Ilustrasi Pilek


Pilek dapat disebabkan oleh lebih dari 200 virus berbeda. Tapi sekitar 50 persen pilek disebabkan oleh rhinovirus. Virus penyebab pilek lainnya meliputi virus parainfluenza manusia, Metapneumovirus manusia, coronaviruses adenovirus, virus syncytial pernapasan manusia, dan enterovirus.

 

Gejala pilek meliputi hidung berair yang bisa hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari. Pilek terkadang bisa menyebabkan sakit kepala dan kelelahan ringan. Pilek biasa disertai dengan batuk berdahak. Pilek jarang sekali menyebabkan demam, muntah, atau mual.

 

Gejala pilek umumnya lebih ringan dan berlangsung sekitar 1 minggu dan akan hilang dalam waktu 10 hari.

Sumber  : Liputan6.com, Jakarta

(Anugerah Ayu Sendari/Rizky Mandasari)

 

Daud Fek

ADMINISTRASI

puskosp.dinkes-kotakupang.web.id | Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.

Beri Komentar

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.